OKNUM KEPSEK DI MINUT, SISWA ‘DIPERBUDAK’ KASIH MAKAN BABI dll…

Catatan Kritis : Vebry Deandra

SUNGGUH prilaku oknum pendidik yang jauh dari nilai-nilai pendidikan itu sendiri. Malah sang guru yang memegang jabatan Kepala Sekolah (Kepsek) ini begitu teganya memperbudak siswanya untuk mempekerjakan segala hal di luar jam sekolah, seperti menyuruh angkat pasir, pernah pikul balak (balok kayu) dari hutan ke atas bukit ( jam sekolah), kasih mandi dan bersih kotoran di celana serta ganti baju ayah oknum Kepsek yang sakit (dulu sebelum meninggal pada jam sekolah), menarik perahu dari darat ke pantai atau sebaliknya (jam sekolah).

“Malah ada orang yang kasih naik perahu ke darat, dia bayar ke Kepsek dan si Kepsek akan minta anak didiknya yang kerja, pada jam sekolah untuk memindahkan barang-barang pribadi dari kurang lebih 2 kilo jalan kaki (jam sekolah), serta kasih makan babi (jam sekolah),” ungkap Orang Tua Siswa Kepsek itu.

Dimanakah sekolah itu ? Dan Bagaimana Pemerintah Kabupaten Minut ? Ibu Bupati Vonnie Panambunan dan Wakil Bupati Jopie Lengkong ? Adakah kalian bekerja atau hanya tidur saja ?

Wahai teman-teman Jurnalis Minut dengan ketuanya La Ode Haryadi, atau jurnalis online dan televisi ini ada pemberitaan yang bagus dan pastinya viral….(vebry deandra)

INILAH TULISAN ASLI DENGAN CARANYA BERTUTUR…

Kemaren, Sabtu 21 Oktober 2017.
Saya di kejutkan dengan ucapan seorang anak yang baru saja pulang sekolah pukul 11.30 wita.
Obrolan anak dengan sang ibu yang membuat saya geleng2 kepala tidak percaya.
Anak : Ma, qt mo pi kase bersih kubur ne, Kepsek ada suruh.
Mama : Sapa pe kubur ngoni mo kase bersih??
Anak : Kubur Opa Enga (Alm ayah si Kepsek).
Mama : Sapa2 ngoni?
Anak : Ada deng tamang2 kelas 3 le.
Mama : Sudah jo mo pigi, pe panas ini, makan jo dank dulu.
Anak : Sudah jo, napa tamang2 so ka atas, musti pigi qt, Kepsek mo pukul.
Me : Slalu de ngoni dia jaga suruh bagtu?
Anaak : Iyo slalu, kalo nda mo iko akang, dia jaga pukul pa torang. Apalagi kalo terlambat dia suruh posisi istirahat kong tumbu di puruh pa torang 😑😑😑
Me : Bawah ni hp kong foto ngoni sementara kase bersih kubur.
Anak : Adoh tako qt, kalo Kepsek dapa tau, dia mo pukul pa qt (sambil berlari ke arah motor yang akan mengantarkannya ke titik kumpul).

Sayapun melanjutkan obrolan dengan sang ibu dari anak tersebut.
Me : Kerja2 apa saja yang dia slalu suruh murid kerjakan?
Ibu : Pernah suruh angka pasir ( luar jam belajar), pernah pikul balak (balok kayu)dari utang di atas bukit ( jam sekolah), kase mandi, kase bersih kotoran di celana, kase ba ganti depe papa yang sakit (dulu sebelum meninggal) (jam sekolah), tarek perahu dari darat ke pante atau sebaliknya (jam sekolah). Ada orang yang kase naik perahu ke darat, dia bayar ke Kepsek dan si Kepsek akan minta anak didiknya yang kerja (jam sekolah), memindahkan barang2 pribadi dari kurang lebih 2 kilo jalan kaki (jam sekolah), kase makan babi (jam sekolah).

Pukul 15.00 wita si anak pun pulang.

Ibu : Eh kapa baru pulang???
Anak : Salah2 Kepsek ada suruh cari bulu (bambu), suruh potong kong pikul ke kampung.
Ibu : So gila ngoni pe kepsek itu.
Pukul 18.00 wita si anak muntah2 dan pusing, anfal maag, sampai pagi ini hari Minggu, 22 Oktober 2017 saat saya posting postingan ini, si anak pun masih terbaring lemas.
Me : 😒😒😒😒😑😑😬😬😬😬😬😬😬😬😬😠😠😠😠😠😠😠πŸ˜ͺπŸ˜ͺ😫😫😫😫 tidak tau lagi bicara apa lagi.
Yang bisa saya lakukan hanya bersuara lewat media ini kepada Bupati Minahasa Utara, Gubernur Sulawesi Utara, Menteri Pendidikan dan Presiden Jokowi, tolong segera hentikan cara2 barbar di SMP Nasional Kahuku Likupang Timur Kabupaten Minahasa Utara Propinsi Sulawesi Utara.
Tolong selamatkan generasi ini!! (maria taramen)

Leave a Reply